Pages

28.6.06

cerita dari jogja.. (1)

diiringi lagu see you soon nya coldplay dan hapus aku nya nidji. pada hari selasa 27 juni 2006 jam 20.30 berangkat 14 orang anggota tim survey kelayakan bangunan dari LPPM ITB gelombang ke-2. terdiri dari gw, gian, momot, jambi, sofyan, sofie, ayu, encos, usman, andri, rozy, agung marijuana, dadan dan sony yang semuanya adalah anak sipil.

make bis dari ITB yg suspensi nya sekeras batu karang, kami menempuh perjalanan selama 10 jam terpontang-panting di dalam bis. hasilnya, begitu sampe di jogja badan pegel2 semua, ngantuk karena ga bisa tidur dan kedinginan karena angin pagi berhembus melalui celah2 pintu bis yang ga bisa tertutup rapat.

oke lah.. ku pikir itu awal dari penderitaan jadi relawan di sini. tapi ternyata begitu sampai basecamp di kampus UGM. kondisi di sini ga beda sama kayak di himpunan dan lebih enak malah. "jadi gini ya.. rasanya jadi relawan??" pikirku. kamar (ruang kelas yg di sulap jadi tempat kerja, makan dan tidur anak2) ber-AC, dapet jatah uang makan, tidur make bantal (bahkan gw ga pernah dapet bantal klo tidur di himpunan) dan komputer ber-internet. ditambah lagi sikap yg luar biasa ramah dari dosen2 dan mahasiswa teknik sipil disini. wuihhh enakknya...

setelah sempet istirahat sekitar 3 jam dan briefing dari kelompok pendahulu. kelompok gw mulai kerja mengunjungi sekolah2 yg terletak di kecamatan kasihan (kondisinya ga seperti namanya kok). secara umum sekolah2 yang kami periksa plus pengamatan sekilas terhadap rumah2 penduduk sekitar kondisinya baik. cuma masalahnya, secara struktur bangunan2 itu sebenarnya tidak layak. karena umumnya tidak memiliki balok dan kolom yang layak sebagai penyalur beban. karena umumnya kolom bangunan2 tersebut cuma menggunakan pasangan batu bata sehingga ga mampu menahan beban horizontal seperti gempa.

oke lah.. cerita teknisnya nanti lagi dilanjutin..

setelah menghabiskan jatah sekolah yg musti diperiksa, tim gw kembali ke basecamp di UGM. rekap data dan evaluasi hasil kerjaan hari ini menyatakan bahwa kerjaan kita dah cukup bener. selesai evaluasi gw, momot, jambi, sofyan dan dadan jalan ke angkringan di bunderan gerbang UGM. makan nasi kucing. gw makan nasi 2, tempe 2, tahu 2, sate 4, estehmanis dan beli roko' djarum super sebatang. dan tebak berapa yg musti gw bayar? cuma 3800 perak! wew.. murah kali.. gw ampe musti nanya 2 kali sama bapak yg jualan untuk mastiin gw ga salah denger. kalo dibandingin sama di bandung minimal gw dah ngeluarin duit 6000 perak untuk barang yang sama. ternyata emang murah kali.

selesai makan di angkringan gw ama momot bertekad untuk nyatronin labkom arsitek UGM yang kata adiknya momot buka 24 jam, bebas masuk, gratis dan BISA MAIN GAME!! jadilah gw dan momot mencari edd the codot (anggota tim 1 yg gak punya malu dan disinyalir dah pernah main ke labkom arsi -red) untuk mengantarkan kami kesana. sayangnya disini ternyata ga ada DotA yg kami cari. akhirnya gw buka blogger sementara momot menelpon ade'nya minta dijemput.. dan hasilnya? yah gw bisa posting tulisan yg lo baca skarang.. hehehehe..

sementara ini dah dulu ah ceritanya.. besok2 nyambung lagi.. semoga ada cerita seru..

1 comment:

RieN said...

Huee... pgn jadi relawan jg, uuuuyyy... Tp lagi sp, nehh... Hiks... T_T.
Tp ada temen rin tuh yg rela ngelepasin SP gara" niat jadi social worker dsono... Jadi makin pinginn...