Pages

4.7.06

cerita dari jogja..(2)

setelah 6 hari disini akhirnya baru bisa posting lagi. bukan gak sempet, tapi gara2 dari kelas di jurusan teknik sipil ga bisa ngakses blogger.com dan beberapa website lainnya. kayak friendster sama photobucket. ini pun ngepostnya via e-mail. baru nemuin caranya kmaren malem.

ada banyak cerita yg gw dapet. hari kedua (kamis -red) disini ga ada kerjaan. gara2 mobil yg biasa dipake buat nganterin tim dari ITB dipake buat nganterin anak2 arsitek ke daerah kenongan di bantul. akhirnya kami cuma kerja setengah hari. paginya telat berangkat. trus siangnya musti cepet2 pulang. trus hari itu tim gw ketemu kejadian yg aga2 lucu. ada bapak yg ngotot rumahnya gak apa2 tapi warga di sekitarnya minta supaya rumah si bapak itu dirubuhin. pas gw periksa rumahnya bapak itu (okelah.. cape make 'bapak itu'.. namanya pak rahman). ternyata rumahnya emang gak papa. kuat malah. rumah tetangganya yg runtuh nimpa rumahnya. usut punya usut dari gosip2 yg beredar dalam bahasa jawa. ternyata pak rahman itu nyebelin. makanya warga sekitar minta rumahnya dirubuhin. hmm.. gak jelas..

hari ketiga (berarti jumat kan? -red) kerja full-time keliling jogja. kelompok kodok (kelompok gw -red sori klo sebelomnya belom dijelasin) kebagian ke daerah bantul. yang katanya daerah utama korban jiwa. di sana tim kodok meriksa beberapa rumah sama satu gedung. intinya mah rumah-rumah yang diperiksa mah masih utuh. walopun rumah-rumah di sekeliling nya rata sama tanah. kok bisa? ya iya lah. rumah-rumah itu make kolom sama balok dari cor-coran beton. kalo rumah-rumah yg runtuh atau makan korban jiwa tuh gak make kolom samaa balok, cuma tembok bata aja. dah.. masalahnya sebenerny itu aja.. simple.. tapi itu dari sudut pandang teknis. mungkin kalo dari sudut pandang sosial bisa beda lagi ceritanya.

hari keempat (dah tau kan klo sabtu? -red) kerja meriksa kawasan pasar seni di daerah gabusan. disana meriksa 29 bangunan kios dan toko. disana klo gw liat-liat saking paniknya pas gempa penjual disana ninggalin barang-barang dagangan mereka di kiosnya. nah pas anak-anak meriksa di pasar seni. gw, sony sama dadan pergi meriksa beberapa rumah di daerah ganjuran (katanya sih deket sama gabusan tapi... wew.. jauh..). disana meriksa 5 rumah. salah 1 rumah kalo gw liat harusnya bersyukur banget kalo masih berdiri. kaga pake kolom sama balok, ga make kuda-kuda atap tembok belakang dah miring mendekati 10'. yah dah ampir runtuh lah. akhirnya gw bertiga cuma bisa nyaranin. kalo sebaiknya jangan ditinggalin dulu sementara ini. kecuali dah dibenerin secara struktural. artinya dipasangin kolom, balok, sama kuda-kudanya. untungnya sih si bapak kaga pake ngotot2. dah pasrah. hmm...

hari kelima (minggu -red) rencananya sih anak-anak pengen jalan-jalan. kan libur tuh. jadi kita nyewa kendaraan. tapi sebelom jalan-jalan kita pergi ke bokoharjo dulu. ngecek permintaan assesment di sana bantuin anak KKN UGM. ternyata disana kacaw kondisinya. kaga ada kordinasi. anak-anak KKN panik. anak-anak ITB bengong. ga ngerti. setelah pembicaraan yg luas (panjang x lebar -red) disepakati kami (tim kodok dan tupai.. hmm.. nama yang aneh.. -red) dateng lagi besoknya (senen -red). lalu kami cabut dari bokoharjo. berhubung perut udah laper banget belom diisi dari siang kami nyari makan. akhirnya dapet tempat yg enak di morolejar di daerah kaliurang. ikan bakarnya NAMPOL!!! murah pula.. abis makan kita bingung mau ngapain. akhirnya pulang ke basecamp. niat jalan-jalan ke parangtritis pun batal. yah sudah lah. gw juga males. cape banget.

hari keenam (ga perlu dijelasin kan? -red) tim tupai sama kodok balik lagi ke bokoharjo buat bantuin anak2 KKN UGM. disana kita nyamperin semua rumah yg kepala keluarganya minta buat diperiksa (rumahnya yah.. bukan KK nya..). dapet sekitar 30 rumah. disana gw ngeliat ternyata KKN tuh seru banget. jadi pengen ngerasain. sayangnya di ITB ga ada KKN. coba kalo ada. wuihh.. nanti diceritain lah kayak gimana tuh pas di bokoharjo. tapi gak disini yah.. hehehe..

kayaknya dah panjang nih nanti diterusin lagi deh. cerita dari jogja masi bakal berlanjut kok.. hehehe..

No comments: