Pages

3.9.06

kriminal, kriminil, kriminol...

belakangan ini gw banyak mendengar dan sekali merasakan berita ato kabar tentang kejadian kriminalitas di ITB. beberapa diantaranya : sekitar seminggu yang lalu ada berita kehilangan proyektor dengan harga sekitar 20juta di jurusan gw. kejadiannya di kelas yang abis dipake kuliah. modus operandinya dengan cara nunggu sampe semua orang keluar dan sebelom petugas pembersih dateng. selang waktunya cuma sekitar 5 menit *wew..*. trus barusan gw denger di biologi juga ada kejadian kayak gitu. trus ada juga kabar penculikan mahasiswa untuk minta tebusan dengan ancaman. *katanya ada beberapa orang yang kena..*. ada lagi peristiwa pemalakan (malak=minta duit paksa) yang dilakukan sama anggota geng bermotor di deket kampus. dan selain yang gw sebut, banyak lagi kejadian-kejadian lain yang juga terjadi di ITB.

kalo dipikir-pikir, tingkat kriminalitas di ITB ini mulai meningkat sejak 2 tahun belakangan. bahkan termasuk di himpunan gw. walopun selalu ada orang 24 jam sehari 7 hari seminggu, tapi tetep aja ada yang ilang *sepatu gw!! padahal ditaro di rak sepatu.. kurang ajar!!*. secara keseluruhan emang kampus jadi lebih sepi, sejak tahun 2004 *waktu student center digusur* sampe sekarang emang terasa jelas berkurangnya tingkat keramaian di kampus. kalo dulu kasus-kasus kehilangan, pembobolan ato pencurian kendaraan terjadi waktu kampus sepi, misalnya waktu libur lebaran. tapi sekarang pas masa-masa kampus rame kayak sekarang tetep aja sering denger kabar-kabar yang kurang enak.

ada beberapa hal yang menurut gw jadi penyebab peningkatan tingkat kriminal di kampus ITB. antara lain kurang (atau bahkan tidak) saling mengenalnya anggota suatu komunitas (himpunan, unit, lab dst.) jadi gampang dimasukin sama orang-orang yang ga bertanggung jawab untunk ngelakuin hal-hal yang tidak diinginkan sama kita. trus makin keliatannya penampilan orang-orang yang punya rezeki berlebih. bukannya ga suka sih, cuma kan di lingkungan ini yang masuk bukan cuma anak ITB aja, mungkin orang-orang yang dari luar ITB berpandangan beda. terutama buat anak-anak yang suka bawa gadget-gadget canggih. dan satu penyebab lagi adalah kurangnya mental anak-anak ITB buat ngadepin hal-hal yang kayak gini. terlalu polos mungkin *polos?? yakin lo dim??*.

dari beberapa penyebab yang gw berhasil pikirkan. ada beberapa solusi yang ga sengaja kepikiran. pertama, mulailah untuk mengenali siapa-siapa saja yang berada dalam komunitas kita. jadi kalau terjadi sesuatu, kita bisa melakukan penyelidikan *halah.. sok2an detektip lo..* minimal kita bisa meminimalisir dengan lebih waspada kalau ada orang yang ga di kenal masuk ke lingkungan kita. kedua, tampil lebih low profile. jangan terlalu mengekspose gadget-gadget dan selalu apik ngejaga barang-barang yang kita punya. dan yang ketiga, selalu waspada setiap saat, kita ga tau kapan kejadian itu bisa terjadi sama kita. jadi kewaspadaan itu penting. inget-inget kata bang napi "kejahatan terjadi karena ada kesempatan" *halah.. kek pernah nonton aja..*. terakhir, buat yang sering pulang malem, sebaiknya jangan pulang sendirian. terutama buat cewe, minimal harus ada yang nemenin. lebih baik lagi kalau yang nemenin bisa diandelin kalo ada kejadian apa-apa *gw, misalnya.. :P*

[terinspirasi dari obrolan jam 3 pagi di PSIK]


6 comments:

ruanee said...

iyah! betul! betul!
malah katanya kemaren sempet ada ilang mobil gitu ya?
kl masalah sepatu, satu saran gw: berhati-hatilah terhadap dona! konon kabarnya dia suka ngambil-ngambil sepatu/sendal yang tak dipakai...

who knows?

edd said...

awa udah pernah hattrick ilang sendal jepit..
awa udah nyaris hattrick ilang sepatu
hampir harga diri awa ilang dikampus ini boi..
gebukin maling yuk dim!!!

rime said...

oh... ngobrol2 yg sambil bakar2an itu ya...

Dimas said...

@rime
iye.. waktu itu.. lumayan pas lagi kelaperan dapet ayam bakar gratis..

- frag - said...

jadi kesimpulannya apa dim? :P

andiw! said...

kalo ilang kecengan gimana dul? kriminalitas murni ga tuh?

kalo ilang mantan? ilang fans? wah ck ck..postingan lo gw banged mas!

_adw