Pages

3.2.07

jakarta banjir euy..

3 hari ini jakarta ibu kota yang nista digempur sama air. dimana-mana banjir. termasuk di rumah gw, yang notabene sangat jarang kebanjiran dan emang bukan di jakarta. sampe-sampe nyokap gw nelpon buat nanyain di kosan gw banjir apa kaga. hihihi..

apakah banjir ini bagian dari siklus 5 tahunan yang digembar-gemborkan itu? kurang percaya juga gw. walopun tepat 5 tahun yang lalu emang kejadian juga banjir yang ampir sama kayak sekarang. tapi buat gw itu bukan bukti yang empiris buat menyimpulkan kalo emang siklus banjirnya 5 tahunan. *hihihihi.. gaya lu dim..* soalnya setau gw, banjir dan ujan tuh kaga pake siklus. yang gw kenal cuma istilah siklus hidrologi, dan itu beda banget ama istilah siklus hujan atau siklus banjir. tapi buat perencanaan saluran emang ada istilah sejenis yang disebut periode ulang.

banjir yang terjadi di jakarta skarang katanya lebih besar dari yang terjadi 5 tahun yang lalu. hmm.. kalo ngeliat berita di tipi sih, kayaknya emang gitu. setidaknya di rumah gw, banjir yang skarang lebih tinggi soalnya dah masuk ke garasi dan sampe ke anak tangga nomor 2 di teras. sementara dulu cuma sampe jalan aja dan gak sampe 2 hari banjirnya dah reda.

kepikiran gak sih kok jakarta bisa banjir kayak gitu?
gw mengasumsikan beberapa teori yang udah lazim disebut jadi penyebab banjirnya jakarta.

1. berkurangnya lahan hijau sebagai daerah resapan air.
berhubung daerah puncak dah banyak dijadiin pemukiman. jadinya gini deh. ujan yang diterima di daerah tangkapan hujannya sedikit yang di resap ke tanah. banyakan yang dialirin ke sungai. jadinya debit sungai ciliwung pun menggila begitu sampe jakarta.
2. penurunan muka tanah jakarta.
penggunaan air tanah di jakarta udah sangat mencemaskan. sampe-sampe muka air tanah di jakarta terus menurun. dan pada akhirnya terjadi settlement (ini istilah geoteknik). jadinya banjir selalu terasa makin tinggi.
3. perencanaan kota yang acakadul.
kurangnya lahan hijau untuk resapan hujan dan kapasitas saluran yang kelewat basi jadi masalah utama.
4. mengecilnya kapasitas saluran drainase oleh limbah.
bukan cuma limbah, tapi juga sama pemukiman-pemukiman liar yang ada di pinggiran kali.

ada yang mau nambahin lagi? kayaknya masih banyak sih. sekarang gimana caranya nanggulangin nya ya? setiap mikirin satu masalah pasti mentok di masalah yang lain. jadi kayak lingkaran setan. kecuali mau motong satu jalur lingkaran itu. trus selesain dari sana. kalo gw mah mikirnya gampang aja. pindahin semua orang dari jakarta. trus ancurin tuh kota. bikin lagi dari awal. >:)

eniwei.. saya jadi keingetan 5 tahun yang lalu. waktu itu saya pulang sekolah nebeng sama temen saya naik mobilnya dia. kejebak macet, nyari jalan pintas muter-muter jakarta timur, kejebak banjir di cipinang, ngangkat mobil yang nyemplung ke got dan ngabisin hampir 8 jam di jalan. dari skolah jam stengah 5 sore sampe rumah jam stengah 1 malem. masih belom separah temen saya yang rumahnya di bintaro sih. 9 jam di jalan, ampe sempet nginep di mobil.


*jadi kasihan ama temen-temen saya yang di jakarta.. pada ngungsi gak ya?? kasi kabar oi!!*

3 comments:

fatchur said...

ngungsi sih ngga, tapi merana karena ga bisa kemana-mana

frilo said...

gw sih aman-aman aja..
kost gw di daerah yang tinggi dan kamar kost pun di lantai dua..
Jadi kalo kamar gw tenggelam, apalagi rumah loe Dim.. =P
itu banjir karena banyak orang yang buang air di sungai..hehe

bodhi said...

teori gw:
banjir di jakarta, soalnya banyak koruptor, bumi muntah.
huahaha, idealis bgt yak?